Surat Cinta

Gimana perasaan kita kalau kita dapet surat cinta? Pasti bahagia ya.. (emang udah pernah, Ril? 😂)

Hal pertama yang dilakukan pasti kita simpen baik-baik surat itu, bahkan dibukanya pun pelan-pelan. Saking kita ga mau surat itu sampe rusak.

Setelah itu dibaca pelan-pelan, huruf demi huruf, ga mau sampe ada yang terlewat satu hurufpun. Lantas kita akan berusaha memahami, menghayati tiap tulisan dari sang pengirim.

Langkah selanjutnya setelah kita paham dan menghayati, kita bakal ngelakuin yang diminta dalam surat itu oleh sang pengirim, saking cintanya.

Selesai dibaca pun kadang kita ga puas, kita baca lagi berulang-ulang, simpen lagi, baca lagi, simpen lagi, seolah ga pernah bosen. Kenapa? saking cintanya.

Itu padahal surat cinta dari makhluk, bagaimana perlakuan kita dengan surat cinta dari Sang Khalik, Dia yang mengirimkan 114 surat cinta untuk kita, melalui perantara Nabi mulia Muhammad ﷺ

Sudahkah menghayati dan mengamalkannya, Ril? Sudah sebahagia seperti dapet surat cinta dari makhluk, Ril?

Gimana perasaan seseorang yang cinta sama kita, ngirim surat cinta ke kita, jangankan diamalkan, dibaca aja engga sama kita, kalau dibacapun dihayati cuma sedikit, dipahami setengah-setengah? Kayaknya yang ngirim surat bakal berpaling dari kita.

Kalau kita dipalingkan oleh makhluk mungkin kita bisa mencari yang lain. Namun yang paling celaka adalah kalau Allah sudah berpaling dari kita –Naudzubillahi min dzalik– lantas mau mencari siapa? Sedangkan Allah lah satu-satunya Rabbul ‘aalamiin, yang ngasih segalanya dalam hidup ini.